MA 2035

Cilandak ba’da isya, macet mengurai menjadi sedikit lancar.Pengharapan gue dari awal agar gue bisa sampai tujuan tepat waktu.

MA 2035

Gue naik taksi dengan nomor itu,ngga perlu gue catet, karna sampai sekarang pun ternyata masih teringat jelas. Entah karena memang nomornya mudah dihafalkan, atau cerita dibalik taksi itu begitu kuat, kuat untuk diingat, kuat dari segi emosi.

MA 2035, di mana gue belajar banyak tentang arti bersyukur terhadap hal kecil hanya dalam waktu kurang dari 15 menit. Gue diingatkan lagi tentang 1 mata kuliah kehidupan,bersyukur, dengan cara yang berbeda.

“Selamat malam,Pak”, gue selalu mengucapkan itu ke sopir taksi tersebut, entahlah, mungkin setengah ketulusan setengah formalitas, gue ngga bisa menentukan itu secara angka

“ Selamat malam De. Mau kemana?”

Seorang bapak – bapak tua dengan rambut sudah penuh dengan uban menyabut ramah, ramah sekali dan sedikit menyesal kenapa ucapan awal tadi tidak gue set 100% tulus.

Dan gue menentukan tujuan gue,yang kurang lebih hanya 10 menit kalau lewat jalan tol. Gue mengejar janji, dan gue mengambil jalan instan,

Percakapan awal dibuka pada saat gue memeriksa apakah gue bawa dompet atau ngga, dan beliau bercerita panjang lebar,menimpali cerita gue, sesaat gue sadar, kalau beliau akan mendominasi percakapan ini, tapi hal itu yang bikin gue ngerasa lebih baik. Perjalanan ngga akan diisi dengan diam atau kesibukan gue bermain seluler. Perjalanan diisi dengan komentar mengenai hal kecil, namun secara ngga sadar gue dapat banyak pelajaran. Dan percakapan terus berlanjut malam itu

F          : Bapak shift malam ya?

B          : Bukan, shift pagi saya

F          : Lho?Bapak harusnya udah pulang kan dari jam 14 *kenapa gue bisa tau shift taksi se detail ini ya ? -..- *

B          : Iya, tapi tanggung. Tadi juga siang saya sempat tidur juga. Kecapean soalnya. Saya tidur lama di … *suatu tempat deket fatmawati*, nyalain AC, tidur

F          : Dih bapak itu kan bahaya

B          : Ngga kok,saya buka kacanya juga sedikit. Saya juga tau kok de nanti kalau saya lagi lelap, ngga sadar, tiba2 ditemuin udah mati lemes

F          :Iya Pak,bener..

B          : Rumahnya dimana de?

F          : Tangerang, aku naik taksi soalnya mo cepet aja sampe Veteran, ntar cegat busnya disana

B          : Ngga kecapean ya?

F          : Hem…ngga sih pak,kan masih muda

B          : Iya,bener,kalo masih muda sih masih enak kemana-mana. Saya udah tua, kalau lagi kerja gini mau rasanya cepet – cepet pulang aja,ketemu  keluarga, istirahat

F          : ……

Dan udah, perjalanan gue berakhir saat itu, dan gue turun dari MA 2035 tersebut. Hal lumrah sepertinya kalau tidak meminta kembalian ke sopir, kita biasa menganggapnya sebagai tip. Dan apa yang gue kasih saat itu, gue lihat termasuk sedikit, ngga berarti, hanya berapa ratus rupiah, Gue memberikan ongkos tersebut, dan…

B          : Iya,sudah sampai. Mohon diperiksa bawaannya ya De nanti takut ada yang ketinggalan, d samping,di bawah.. * kadang lo bisa nentuin mana ucapan seseorang yang prosedural mana yang emang tulus bilang gitu, gue ngerasa ucapan beliau sama skali bukan prosedural*

F          : Terima kasih y Pak

B          : Kembaliannya de?

F          : Engh..ngga usah pak

B          :Alhamdulillah,terima kasih De. Hati – hati

 

Jleb..itu jleb banget. Di Agra Mas, gue berulang – ulang memutar momen itu, memutar pelajaran itu, memutar kejadian tadi. Ongkos yang gue kasih saat itu, uang yang harusnya kembali ke gue hanya berapa ratus rupiah..saja. Dan ucapan syukur atas kelebihan uang yang diterima beliau sangat mengejutkan gue. Belum pernah ada yang menanyakan kembalian yang jumlahnya ratusan rupiah. Dan hal itu menohok gue, lagi, lalu kembali ingatan gue berputar dengan segala hal kecil yang kurang gue syukuri, materi maupun hal lain,kesehatan, masih bisa makan kenyang,dan lainnya. Gue belajar, lagi, tentang hal kecil dari kejadian kecil yang mungkin tidak terlalu terkenang bagi beberapa orang.

 

Terima kasih telah mengurai ego menjadi rasa syukur

Terima kasih telah menyadarkan adanya hal kecil yang baik

2 Comments Add yours

  1. Rama Prima says:

    nice story sistah, jd pelajaran nih

  2. John says:

    saya sudah melakukan tips poin 2 dan 3 untuk point 1 menyusul , Aerona

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s