Nekat Berbuah Berkat

Proyek #20HariNulisDuet dengan @heyhakim , dengan menggunakan kata ‘gue’, gue lebih santai bikin ceritanya, ngalir 😉

 “Kim, kamu serius mau melakukannya?” tanya kakak       gue, yang kayaknya masih ragu.

“Iya, keputusanku sudah bulat. Mohon doanya ya, mas.”

Jam di tangan menunjukkan angka 9 lebih 15 menit. Jakarta pagi ini sedang hujan. Entah cuaca ini pertanda apa untuk keputusan yang gue ambil sebelum keluar dari rumah tadi. Bisa dibilang, ini adalah keputusan terbesar dalam hidup. Mungkin dengan ini, masa depan gue jauh lebih dari sebelumnya.

“Kalo memang sudah bener-bener niat, pakai tuh pakaiannya agak rapian. Batik biru yang baru beli minggu lalu ada kan?”

“Iya ada, ini lagi nyari, mas” jawab gue sambil nyari di dalem lemari, “Nah… ini dia. Ketemu!”

Jalanan di Jakarta kalo hujan gini sepi dan gak macet. Kalo gini keliatan gak Jakarta banget. Sambil melihat jalanan basah karena hujan dari dalam taxi, gue juga mikir apa yang harus diomongin nanti. Gimana kalo diam aja? Gimana kalo gak bisa berkata-kata karena grogi. Ah, bener-bener bikin stress dah. Tenang, Kim, tenang.

“Pesan gue cuma satu, kim. Tenangkah hati dan pikiran, biar apa yang keluar di mulut lo nanti juga teratur. Rileks dan tetap senyum.” kakak gue ngasih masukan, kayak udah pengalaman aja nih orang.

“Heeeeissh, lo aja belum pernah ngelamar cewek udah sok ngajarin. Yeeey…” protes gue dan bercanda sama dia sambil jitak kepalanya.

Obrolan dengan kakak gue tadi pagi terngiang-ngiang terus selama perjalanan. Gak kerasa taxi udah jalan masuk ke suatu komplek perumahan. Panik, Gue masih bingung harus ngomong apa. Taxi berhenti, gue liat keluar, ternyata udah sampai. Satu kata saat gue mulai buka pintu dan keluar dari taxi, bismillahirrohmanirrohim….

‘Masya ALLAH…’ gue cuma bisa speechless liat Naka, perempuan yang selalu bikin gue deg-degan, dari pertama gue melihat, mengenal, sampai sekarang jadi milik gue.

“Kamu tumben dateng ngga ngabarin aku” Naka mencepol rambutnya yang panjang, dengan setelan blouse biru panjang dan celana jeans, simpel, tapi… sempurna menurut gue. Dia akan selalu sempurna di mata gue.

“Kamu kok basah kuyup gini sih, kamu bilas rambut kamu dulu, nanti masuk angin”, Naka mendekat, membantu mengeringkan rambut gue.
‘Namanya juga pengorbanan, Sayang’

“Hehee.. ngga apa-apa, aku cuma mau bikin kejutan aja sama kamu” tawa Naka berderai, gue tau kenapa.

“Kejutan? Haha… gimana bisa dibilang kejutan kalau kamu nge-tweet sejam yang lalu mau ke rumah aku?”

‘Gebleeeg, Kim, gebleg!’ gue membodohi diri gue sendiri. Bener kata Naka, gue paling ngga bisa bikin kejutan. Gue cuma nyengir.

“Mama sama Papa masih di dalem, mau ketemu”

“Iya,aku belum cium tangan sama mereka”

“Aku panggilin ya”

Naka berlalu, dan gue sibuk merhatiin penampilan gue sendiri. Ngelamar dia di rumahnya sendiri? Ada orangtuanya? Nekat. Tapi ini kejutan yang paling ngga Naka ngga bisa nebak. Gue bersyukur ngga bodoh ngetweet mau lamar Naka.

Batik biru? Ah, cakep!

Kacamata jangan miring!

Cincinnya? Cincinnya?!!!? Anjrit,cincinnya ketinggalan!!!

Ah, biarin dah. Urusan cincin belakangan. Tengsin juga ntar kalo udah bawa cincin, terus ditolak. Eh eh… kenapa gue mikir yang jelek sih? Hoey, kim, positif! Bilang aja nanti kalo ini preambule, pembuka, unofficial, mukaddimah, awalan dulu gitu. Cerdas!

Naka kembali, dan kali ini dibelakangnya ada dua sosok tinggi berumur, papa-mamanya.

“Selamat pagi, om… tante…” gue senyum sambil cium tangan mereka.

“Waah, ada apa nih pagi-pagi udah mampir ke sini? Rapi lagi pakaiannya. Walau… agak kuyup rambutnya” tanya papa Naka. Kayaknya beliau udah tau gelagat dan maksud gue. Apa mungkin ngerasa dejavu pas masa mudanya kali.

“Emm… iya, om, begini…”,

“Sebentar Nak Kim, Naka, kamu ke dalem dulu ya”, papa Naka menyuruh pacar gue ke belakang. Fix, tinggal kita bertiga. Rasa grogi gue makin bertambah kalau udah berhadapan sama calon mertua.

“Kim, kamu kapan serius sama Naka?”, papa Naka mulai bertanya, yah untuk kesekian kalinya sejak tiga tahun lalu, tapi kali ini nadanya lebih melunak.

“Saya sangat serius, bahkan saya ingin…”

“Lamar dia secepatnya, restu kami ada di tanganmu”, Papa Naka memotong maksud dan tujuan gue ada disini. Kaget, pas denger beliau berbicara gitu.

“Kalau bisa sekarang malah bagus, cincin sih bisa nanti ya,hihi..”, mama Naka menambahkan dengan tawa khas ibu-ibu yang berderai.

Gue menunduk, menahan senyum senang. Bahkan tanpa kejutan, semua niat gue selurus dengan permintaan orangtua Naka.

“Saya siap melamarnya sekarang, Om, Tante”, gue tersenyum kepada mereka. Enteng, enteng banget perasaan gue. Dan ngga sabar  nunggu Naka dateng, melihat reaksi dia nanti.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s