Jagoan

Terbiasa oleh apapun, tapi tidak untuk sakit hati
Ini terakhir

“Kenapa dipanggilnya Jagoan sih?”. Gue juga bingung, diam sebagai jawabannya, dan gue tau elo, ngga menuntut jawaban selanjutnya, bagi elo kalau seseorang ditanya tapi dia ngga tahu jawabannya, berarti orang itu ngga mikir sebelum bicara. Dalem, tapi balik lagi, gue cuma bisa diam. Yang gue tau dan gue mau, gue menyebut elo Jagoan. Selesai.

 

Itu 3 tahun yang lalu. Sekarang semuanya udah beda. Elo disini, depan gue persis, asik menyeruput segelas besar kopi hitam, dan gue ngga mau kalah, segelas kecil kopi hitam pahit di depan gelas besar lo, kontras. Hasil bergadang menonton Moto GP Qatar, dan tidak tidur lagi, kita memilih untuk menyeruput kopi  dulu  daripada mengisi perut kita dengan sarapan.

“Kerjaan lo gimana?”, elo membuka percakapan pagi itu, sepertinya elo tahu gue bingung mencari bahan, sehingga gue lebih sibuk melihat taman fakultas yang setiap daunnya basah oleh embun pagi tadi. Pagi ini begitu dingin, tapi gue merasa cukup hangat oleh kopi ini, dan elo disini.

“Baik. Lo?”

“Kerja aja belum”

“Kan ada lanjutannya”

“Hm?”

“Lo kapan lulus? Hahah”

Elo cuma tersenyum kecut, dan gue terlalu ekstrovert sehingga ngga bisa nahan ketawa yang terlalu terbahak-bahak. Iyalah, ngga bosen gue nanya itu, udah 6 tahun lo disini belum bisa diraih gelar sarjana lo. Dan pasti bukan cuma gue doang yang akan nanya ‘kapan?’, mungkin orangtua lo udah pasrah.

 

Sudah tahun keempat, tapi ngga ada yang pernah berubah, iya, perasaan gue. Waktu gue masih jadi Maba dan elo sok galak dengan jadi Kedisiplinan, gue udah menyebut elo Jagoan. Dasar agresif, gue pernah menyatakan perasaan sama elo, “lagi males pacaran gue”, itu cara lo menolak gue, tapi anehnya ngga lantas kita menjadi jauh atau gue yang malu ditolak senior sendiri lalu memilih untuk menghindar. Kita malah tetap dekat. Berteman sama geng elo mempunyai keuntungan berlimpah, salah satunya punya banyak warisan hand out dan buku-buku kuliah yang gue ngga perlu mahal-mahal beli. Toh semua buku-buku itu kayak belum pernah dibuka, mulus. Dan elo memang pegang janji lo, selama 4 tahun gue suka sama elo, sampe gue udah lulus gini, ngga pernah kedengaran lo pacaran, dekat sama cewe lain sering gue denger, tapi ngga pernah sampai ada pengesahan status. Yah, mungkin itu yang bikin gue nunggu elo, selalu nunggu elo.

“Terus ngga dijawab pertanyaan gue”

“Lah, kan udah tadi, yang kerjaan kan?”

“Oh iya. Gue mau mesen bubur dulu ya, nitip?”

“Ngga”

“Diet?”

“Kagak, abis kopi kedua aja”

Dan elo pergi ke kantin ujung, memesan bubur, tapi lo akan kembali kesini, ke meja ini. Dan kembali memulai percakapan singkat-padat-ngga-jelas lagi, yang selalu gue tunggu, anehnya.

 ***

Banyak yang bilang gue sama elo itu harusnya disahkan menjadi pasangan, cocok. Mungkin karena elo dan gue sudah bertransformasi cukup banyak selama beberapa tahun ini. Di depan gue tadi adalah seorang lelaki yang berubah cukup signifikan dari segi fisik. Dulu susunan badannya mungkin hanya terdiri dari gugus alkana rantai panjang karbon dengan bermacam-macam jenis asam lemak. Gemuk tapi tinggi. Sampai akhirnya tahun ketiga, saat ada UKM Muay Thai di kampus ini, lo pun ikut dan yah beginilah elo sekarang, kering badan lo istilahnya, hampir ngga ada lemak. Kompetitor gue bertambah, Maba lintas fakultas mulai melirik elo dan langkahnya lebih agresif dari gue. Gue pernah mikir ‘ Gue aja None Kepulauan Seribu ngga bisa ngalahin hati dia, gimana elo pada, Maba baru lepas dari seragam SMA?’, dan sialnya, karena gue harus lulus cepat, gue sekarang menjadi pihak eksternal yang masih menunggu elo.

“Lo deket ya Ka sama Hira?”, tanya seorang yunior, Maba lebih tepatnya, saat gue datang ke reuni akbar departemen gue.

“Biasa aja”, kadang gue ngerasa meng- copy paste personality lo saat berhadapan dengan fans-fans elo.

“Gelendotan sama dia enak kali ya, Ka? Badannya itu.. bagus”, si yunior mulai mengkhayal. Bahkan gue selama menunggu ngga pernah bisa ngebayangin bisa gandengan tangan sama elo, ini Maba bener-bener deh udah kemana mana khayalannya.

“Hush!!”, gue cuma bisa menghapus khayalannya yang sepertinya menggantung di atas kepalanya.

***

 

“Bengong aja”, ngga sadar elo udah dateng di depan gue, bahkan sudah menyuap beberapa sendok bubur.

“Lah udah mau abis aja”

“Lo kelamaan bengongnya, angker loh disini. Untung ngga kesambet”

“Kan ada elo, anak ustad, bisa baca-bacain gue”

“Kalo elo lagi kesurupan terus teriak-teriak terus buka baju, ya gue nunggu elo buka baju dulu lah. Pemandangan”

Satu pukulan kencang di badan keras lo, ngomongnya sembarangan. “Ngga ngefek palingan pukulan gue”

“Iya, hehe..”

Empat tahun lalu waktu gue mukul elo, gue kayak mukul bantal air, sekarang gue kayak ninju beton. Sakit.

***

“Gue mau lulus tahun ini”

“Wow… serius? Beneran? Ngga akan ada tahun ketujuh?”

Drop out oi gue!”

“Amiiin..”, gue ngga bisa nahan lapar, asik menghabiskan sepiring penuh nasi goreng.

“Skripsi gue udah selesai, rampung, sukses”

“Udah sidang?”

“Lusa”

“Hem..”

“Baguslah, orangtua lo pasti seneng”

“Semuanya seneng, pembimbing gue apalagi”

Tertawa. Tetapi kontras. Gue dengan tertawa keras dan elo hanya tertawa tanpa suara, dan singkat.

Dan gue sibuk kembali dengan nasi goreng gue. Sembari menyusur angan lagi tentang sosok yang ada di depan gue ini. Tanpa bermaksud narsis gue juga bingung kenapa empat tahun gue males punya pacar, gue mantan None, gue cukup mudah bikin kaum Adam tertarik dengan gue, tapi sepertinya ya gitu deh, selama Jagoan belum punya pacar, gue sepertinya masih merasa aman sendiri.

“Tiga puluh tiga kali kunyahan ya kayaknya, lama banget”, sindir elo, pasti melihat cara makan gue yang lama.

“Ini namanya table manner

“Terus itu kaki kenapa diangkat ke bangku?”

Sial, jurus ngeles gue gagal.

***

“Lo jadi pendamping wisuda gue dong”

Deg, deg deg deg deg deg. Itu permintaan lo yang sangat mengejutkan, sesaat gue salah tingkah, tapi gue bisa mengontrol perasaan yang kepalang menggebu ini.

“Hem.. kapan?”, jual mahal.

“Agustus”

Sesaat gue mikir, sepertinya ada hal yang udah mau gue tanya sebelum gue niat nanya ke elo kapan wisudanya.

“Apa?”, elo menambahkan, jelas ekspresi gue yang sedang berpikir ngga bisa diboongin.

“Gue bingung aja”

“Kenapa?”

“Gue ngenalin ke orangtua lo apa?”

“Ya bilang aja lo pacar gue”

Entah udah ada berapa deg deg deg pagi itu. Masih terlalu pagi untuk memberikan efek beruntun seperti ini, Jagoan.

“Boong deh, bilang aja temen”

Jleb. Bagus yah, elo naikin dan jatohin gue di waktu yang sama.

“Mau ngga?”

“Auk deh”

“Dih ngambeg gitu”

Gue liat matanya yang dalam itu, iya, tatapan matanya elo selalu ngga bisa diterjemahkan, dalam tapi.. dingin. Dan karena itulah gue selalu ngga berani menatap lama mata elo, ngga tau kenapa.

“Udah mau aja ya”

Gue diem aja, pendamping wisuda tapi statusnya temen? Jelas mending elo sendirian tanpa pendamping wisuda terus gue ujug-ujug dateng bawa mawar, selesai. Daripada nemenin elo seharian tapi kalau ditanya sama orang itu siapanya elo cuma jawab ‘temen’.

“Ya udah deh, adek, ntar gue kenalin jadi adek. Serius”

Gue kepalang kesal, gue ninggalin meja dan meninggalkan sang Jagoan. Sepertinya dia melihat gue dari kacamata lain, sehingga ngga bisa sedikit pun hatinya terbuka buat gue, yang udah menunggu sekian lama. Dan permintaan terbesarnya pagi tadi adalah luka terdalam yang sukses ditorehkan ke gue tanpa elo sadar. Semua selesai, Jagoan.

 

 

3 Comments Add yours

  1. ichyfitri says:

    whuahahahahhaa…yang terakhirnya jleb banget!
    bener-bener jleb itu :p
    #curcol :p

    1. saya curiga loh kalo cerita ini baru di posting langsung ada komennya, sepertinya tersentil sekali gitu, pengalaman ya? heiyaaak

      1. ichyfitri says:

        whuahahaha…ga sama persis sih, hanya tersentil di akhir 😆

        kebetulan aja kok lagi ga ada kerjaan, jadi blogwalking deh :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s