Tujuh Profesi Sains Unik (dan ternyata memang ada)

  1. Desainer Kembang Api

Semua orang suka pertunjukan kembang api,  baik  yang semburan neon cahaya, hujan percikan api, dentuman dan retakan. Tapi itu pekerjaan seseorang untuk membuat kembang api – yaitu, seorang ahli kimia. Kimiawan yang mendesain kembang api dengan bahan kimia yang memancarkan warna yang indah ketika mereka sedang dipanaskan. Misalnya, senyawa tembaga bakar biru, senyawa stronsium melepaskan rona merah, dan natrium berkobar kuning cerah. Bahan kimia yang sangat reaktif, dan kadang-kadang berbahaya. Menjadi seorang desainer kembang api biasanya membutuhkan gelar master atau Ph.D. dalam kimia.

 

2. Psikolog Ruang Angkasa

Tidak, seorang psikolog ruang angkasa bukanlah pekerjaan untuk seseorang yang mempelajari pikiran si penimbun. Ruang psikolog mempelajari bagaimana astronot mengatasi kondisi spaceflight dan lingkungan tanpa bobot di luar angkasa. Kerja astronot terus menerus dan sangat ketat. Sebenarnya spaceflight melibatkan sensasi fisik asing, seperti bobot dan percepatan. Psikolog ruang angkasa membuat rekomendasi tentang cara terbaik bagi astronot untuk melakukan pekerjaan fisik dan mental, serta istirahat. Profesi ini bisa menjadi semakin penting sebagai waktu yang lebih lama perjalanan ruang angkasa muncul, seperti misi berawak ke Mars.

3. Seksologi

Bicara tentang pekerjaan yang membuat alis terangkat. Seksologi adalah “studi tentang seks atau interaksi jenis kelamin terutama di kalangan manusia,” menurut kamus Merriam-Webster secara online itu. Ini adalah bidang yang luas, dengan menggunakan alat dari biologi, kedokteran, psikologi, sosiologi dan bidang lainnya. Seksolog mempelajari segala sesuatu dari pubertas dengan orientasi seksual kepada mekanisme hubungan seksual. Mereka juga mempelajari disfungsi seksual.

4. Snake Milker

Beberapa pekerjaan yang tidak untuk menjadi lemah hati: perawat ular  adalah spesialis perawatan satwa yang mengekstrak racun ular berbisa. Ular, sementara tidak benar-benar susu, mungkin sebuah zat yang memberi kehidupan (bila digunakan dengan benar). Racun, yang mematikan sendiri, adalah bahan utama dalam penangkal gigitan ular dan berbagai obat-obatan. Snake milker memiliki pekerjaan penggalian, atau “memerah,” substansi beracun dari taring ular. Racun dapat dibuat menjadi bubuk beku-kering yang laboratorium penelitian digunakan untuk memproduksi obat untuk pembekuan darah, serangan jantung dan tekanan darah tinggi.

 5. Stacologist

Ini bukan karir yang paling glamor tapi scatology – studi ilmiah kotoran – dapat memberitahu para ilmuwan banyak tentang binatang, termasuk kebiasaannya, kesehatan secara keseluruhan dan adanya penyakit. Isi kotoran hewan dapat mengungkapkan diet, yang memberitahu para ilmuwan di mana hewan tersebut berada. Bakteri dalam kotoran memberikan sampel flora dan fauna usus hewan, yang menentukan kesehatan. Studi tentang tinja juga menyebabkan kemajuan di bidang kedokteran manusia. Sebagai contoh, transplantasi kotoran dapat menjadi cara yang efektif untuk mengobati infeksi usus terselesaikan dengan membangun kembali keseimbangan bakteri sehat.

 6. Terapis Ketawa

Tertawa adalah obat terbaik – atau setidaknya, terapi yang terbaik. Tertawa telah ditemukan untuk mengurangi stres dan meningkatkan sistem kekebalan tubuh, antara manfaat lainnya. Terapis tawa bertujuan untuk membuat pasien tertawa, tapi mereka tidak menggunakan lelucon atau komedi. Sebaliknya, mereka memimpin latihan yang membantu orang terhubung dengan mendalam, pengalaman untuk menyenangkan tawa bayi .

7. Ilmuwan Fermentasi

Bir, anggur, roti, keju, acar, yoghurt – semua makanan ini dibuat melalui fermentasi, proses dimana ragi atau bakteri mengubah gula menjadi asam, gas atau alkohol. Ilmuwan Fermentasi, atau zymologists, mempelajari bagaimana mikroorganisme ini dapat digunakan dalam proses fermentasi, seperti bir bir. Louis Pasteur adalah zymologist pertama, menemukan bahwa ragi menyebabkan fermentasi. Beberapa universitas bahkan memiliki program sekarang di mana siswa dapat besar dalam ilmu fermentasi

 

 

 

Source : Live Science

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s