Tas yang Terlempar (..but I knew it would be back)

Disclaimer: Ini bukan catatan seorang turis, yang senengnya foto – foto diri di tiap sudut bangunan dan lapangan lalu posting ke media sosial, bukan juga orang yang ikut wisata tur yang datengin ke tempat – tempat yang jadi must – visit – place – when – you – are – in. Ini kebanyakan catatan seorang sepesialis a.k.a ekspret yang ditempatkan di negeri mbaling – mbaling sesuai kebiasaan sehari – harinya kala di sini. Proost!!!!

Saya di… BELANDAAAAA (tepatnya Amersfoort!!)

Akhirnya saya mendapatkan banyak pelajaran lagi – untuk lebih hati – hati, karena ngga semua negara yang saya tempati atau datangi nanti seaman negara ini, di mushalla kampus aja jaket ijo kesayangan saya aja jaket ijo buluk kesayangan saya hilang, tapi dalam waktu hampir sejam ransel saya ngga ilang.

Iya, ransel saya terlempar masa dari sepeda.

Jadi, begini ceritanya.Sore – eh malam, itu udah jam 18 sebenarnya tapi mataharinya  masih terik tapi udaranya sungguh dingin bawel lu ah Ray ke intinya deh,  saya sudah lama tinggal di Amersfoort tapi baru Minggu kemarin saya berani memutuskan menggunakan sepeda. Bukannya saya nggak bisa naik sepeda, saya udah jago dari umur 2 tahun lebainya ngga kira – kira, tapi saya amazed (alias ngeper) sama ukuran sepeda di Eropa yang raksasa itu, bahkan beberapa teman saya menggunakan sepeda anak kalau sewa sepeda. Tapi ternyata saya masih survive dengan ukuran Eropa dan memutuskan untuk ke daerah unggulan saya, Centrum. Niatnya saya mau mencari sesuatu yang berwarna oren untuk Koeningsdag (King’s Day) keesokan harinya. Ini kira – kira rute saya dengan bersepeda, warna ungu acakadut garisnya.

Peta 1 sebelum sadar jatoh

Peta 2 balik lagi

Saya saat itu menuju Centrum – tepatnya mau ke arah Run 2Day. Lumayan tuh 20 menit sepedaan kan ngos – ngosan juga. Pas mau parkirin sepeda, ambil gembok cadangan…boncengan saya kok kosong.. harusnya ada tas ransel saya di sana terikat erat. Panik?

Ngga dong..

YA IYALAH!!!!!

ITU TAS KAYAK NYAWA KEDUA, PASPOR; WORKING PERMIT CARD; KARTU TRANSPORTASI, VISA, DOMPET, KAMERA, SEMUA DI SANA!!

Santai Far…

Jadi kira – kira.. itulah isinya, semuanya bener – bener penting – yang selamat cuma ponsel saya yang dikantongin karena buat Navigasi xD

Akhirnya.. saya memutuskan untuk balik lagi tapi menenangkan diri, ngga panik dan ngebut ya karena susah juga ngendarain sepedanya Eropa yang tinggi itu, jadi useless mau sok sokan ngebut juga.

Saya yakin tas saya ketemu dan utuh. Nggak tau kenapa tapi keyakinan saya itu bener – bener beralasan, saya yakin banyak orang  baik dan mungkin cuek juga jadi lihat tas seabrugan ya ngga apa – apa. Berikut di atas tadi dengan stabilo ijo adalah jalur kembali saya dan lope lope centil di sana adalah TKP di mana saya bertemu seseorang.. yang menemukan tas saya.

Lalu di dekat Plus (itu keliatan kan gambarnya? KELIATAN DOOOONG…), ada bapak tua yang duduk di bangku taman dan..sebelahnya tas…saya…. Saya langsung parkirin (sebenernya nggak parkir, karena sembarangan banget saya taro sepedanya saat itu) sepeda itu agak minggir ke rumput, dan bapak itu sedang membuka pouch  kamera saya. Saya bilang pake bahasa Tarzan, det is mai beg..Lalu saya samperin, setelah dia ngomong ini itu ini itu saya ngga ngerti, saya pake kalimat andalan saya..

Ik spreek Engels” (saya bicara bahasa Inggris)

Lalu sang Bapak ternyata juga..bisa berbahasa Inggris dan “where are you coming from?”

“Indonesia”

Oh.. Selamat..Malam..”

“Iya, Pak, hehe..Malam juga..”

“Terima kasih.. Satu, dua, tiga..”

waduh udah ngelantur

“Iya Pak. I’m sorry I have to go. Thank you so much for saving my bag.”

“I opened this because I tried to find identity. I didn’t put anything.”

I trust him for sure

“Haha.. I know, I just panicking because all of my identity there..”

“So when it’s stolen it’s like..”

“I die..”

“HAHAHAHAHAHHAHA…” Mingkem, Pak.

Lalu basa – basi pun sudah selesai, Bapak bapak itu santai saja dan tidak lupa dia manggil gue lagi untuk..

kiss bye..

krik..krik..

Lalu selanjutnya gue mengikat ransel gue tiga kali lebih ketat (sebelumnya cuma sekali)

Fiuhhhh..

2 Comments Add yours

  1. desywu says:

    hati-hati dek Ray. Ga ditanya sekalian, bapak punya cucu cowok pak? yang ganteng gituh? tajir? baek? kenaliiin dooooong, hahahaha *kabur

    1. iya nih Mbak, mana ayah juga baca blog aku terus langsung diomelin via SMS. Bahahahhaha… Aduuuuh, dia udah ngitung satu..dua..tiga..aku harus tungguin sampe berapaaaa lagi buru buru hihihii XD

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s